December 29, 2011

jalan hidup kita, bu.

enak ga sih dari jamannya kita kecil yang belom tau apa-apa udah disuguhkan pemandangan orang dewasa berantem. ga cuma berantem doang, tapi pake kata-kata kurang halus. dan disini korbannya itu gua dan ibu gua. dulu gua kecil belom ngerti, bukan salah ibu gua jadi kaya gini, gua jadi sering murung. gua ngerasa ga nyaman aja. tadi pagi aja, itu tuh ya yang namanya ua gua, apa karena dia belum nikah sampe sekarang kali ya? jadi sok sensitif, bilang yang macam2 tentang gua dan ibu gua. pernah waktu kelas XI, gua hampir dicekek sama tetangga gua yang statusnya itu haji gara-gara omongan ua gua itu. jujur aja, waktu itu gua ngelawan, mentang2 gua cewe, masih kecil. terus gua diem aja gitu? nggak! untungnya orang yang ada disitu langsung bertindak. udah kayak orang gila aja tuh tetangga sinting yang berstatuskan haji pake samping dikeatasin (ga takut keliatan apa yah? ih!),nutupin gerbang rumah ibu gua secara kasar, gila amat sampe orang-orang ga sampe semenit mah udah kumpul kali pada ngeliatin. tadi pagi aja ua gua mulai kumat lagi, hanjir. gua ga terima, gua bales ngomong ke dia,bentak sekalian. eh emang dasarnya munafik dan bermuka dua, langsung ngeluarin air mata buayanya. gua mah ga takut. dia ngomong ke tetangga-tetangga tentang hal yang sebenarnya sangat teramat relevan dengan dirinya sendiri.
contoh: dia ngedoain ibu gua ga sembuh kakinya, tapi ngakunya ibu gua yang ngedoain ga bener tentang dirinya. sinting! kedua, ngadu ke tetangga, dia jarang ke kamar mandi, numpang ke tetangga aja, nyatanya, tiap dia abis ngegosip di rumah tetangga, dia pulang langsung ke kamar mandi. ketiga, dia suka ngungkit-ngungkit atas apa yang ia lakukan buat ibu dan gua ketika ibu gua lagi sakit gara-gara kecelakaan, apapun urusan rumah dilakukan sama ua, sekarang diungkit lagi, kayak ga ikhlas gitu, bilang ga digaji. emang lo pikir lo pembantu? digaji segala. terus ibu bilang, dia tinggal di rumah ini juga biaya ibu gua. ya allah heuneug pisan. tadi pagi dia bilang kelakuan gua bakal dia tulis dan bakal di kasih tau ke tetangga sambil nangis buaya gitu. gila tukang ngadu banget, keliaatan. ga mau kalah gua juga bilang, silahkan aja, gua juga bisa nulis tentang lo di blog gua. biar semua orang tau. eh kakak gua yang the rebellious son itu bangun gara-gara keributan itu. iya udah jam 6 pagi masih tidur, najis. dan sama kayak ua, ngebela ua darisananya mah, soalnya makan, dimasakkin sama ua, nyuci dicuciin sama ua, emang kayak pembantu dasar. sok pangeran banget.
tau ga, waktu SMP kelas 1, tangan kanan gua pernah cedera bengkak memar biru gara-gara tangan gua diputer ke belakang. saat itu pas banget mau ulangan semester. sampe-sampe pas lagi ngisi jawaban, ngebuletinnya pake tangan kiri. kesiksa banget. tapi dia ga minta maaf sedikitpun sama gua, malah puas. sejak saat itu gua sebel sama dia, ga cuma ke gua. ke ibu gua dia sering ngebentak. makanya gua sebut dia the rebellious son. durhakanya dia semakin menjadi sejak ibu gua udah kecelakaan. mentang-mentang ibu gua ga bisa ngapa-ngapain, dia seenaknya aja. ibu gua abis dioperasi aja, dia malah beli hp dari duit temen2 ibu yang besuk ibu gua. ditaro dimana itu otak. bilang ibu gua sombong sambil pake basa sunda kasar, tangan dipinggang. apa itu sikap yang pantas ke ibu kandung sendiri apalagi ibu sudah tidak sehat seperti dulu. ibu gua sering nangis, gua tau. hati ibu sakit banget.
ibu bilang ke gua, dengan usia ibu yang udah tua dan kondisi fisik ibu seperti ini, ibu makin sensitif, dikit-dikit nangis, dikit-dikit dimasukkin ke hati. kalo udah liat ibu nangis, bener-bener hati gua mendidih. gua bener2 dendam sama 2 orang itu. hypocrites. bermuka dua. cari perhatian pada tetangga. gua aja dikucilin di lingkungan rumah gua.

sekali lagi orang itu gampang terpengaruh sama omongan orang lain ya? harusnya sebelum mereka menyerap kata-kata orang lain, lebih baik mereka mencari bukti dulu tentangnya.
jangan asal ngejudge, jangan asal ceplak!

oke, gua cuma punya ibu gua sebagai keluarga gua. iya, mungkin gua anak broken home.
terserah aja sama kalian. saat ini yang gua sayang dan gua hormati cuma ibu gua. gua beruntung punya ibu setegar beliau, gua ga tau dengan kondisi psikologi gua. dari kecil aja hidup gua udah gini, dikasarin sama keluarga sendiri.
lagunya Last Child - Diary Depresiku sebenarnya cocok banget sama gua. bedanya gua nggak hidup di jalanan, ga ngerokok, ga alkohol.
gua envy sama mereka yang punya keluarga lengkap, harmonis. mungkin kalo mereka di posisi gua, belum tentu mereka bisa ngejalaninnya. kali aja mereka langsung bunuh diri atau gimana, salah pergaulanlah, apalah. alhamdulilahnya gua cuma jadi lebih pendiam dan pemurung. muka gua jadi terlihat cemberut kali ya. ga tau gua kalo lagi diam, mukanya seperti cemberut. Ah so what! ga peduli omongan orang!

sebenarnya mereka berdua itu udah gampang ditebak jalannya. salah satunya aja tuh the rebellious son. tiap dia ngelamar kerja ke perusahaan di bandung atau jakarta. cuma menang capenya doang kesana. hasilnya nihil. ya iya lah, bikin CV aja malah sama ibu gua, dianya malah enak-enakan maen diluar, padahal ibu gua lagi sakit. terus yang kedua, ibu gua ngedoain dia, dianya ga terima, ga butuh doa ibu gua. ya allah anak mana sih yang ga mau didoain ibunya. semua anak kayaknya pengen didoain sama ibunya. apalagi ibu kandung. pantes aja lo gagal terus. eh pas giliran gagal katanya doa ibu gua ga ngaruh. jir anjir! otak lo otak kecoa emang. sifat lo dulu aja ke ibu gua baik apa nggak, kalo lo sering ngelawan ibu gua, allah juga ga bakalan mempermudah urusan lo, segimana ibu ngedoain. lo minta maaf dulu aja ke ibu lo. dan bukan itu aja, ibu gua kayak ga dianggap sebagai ibu sama dia. dia mau pergi keluar rumah padahal ibu gua lagi nonton tv di ruang tamu, dia ga pamit ga bilang mau pergi kemana. loss aja gitu lewat ke depan tv yang posisinya deket pintu. seenggaknya dia bilang assalamualaikum kek. ini mah kagak!

gua nulis ini semua bukannya mau buka aib keluarga gua. gua ga tau mesti curhat sama siapa. tiap waktu gua ngebatin aja. dulu gua sering nangis kalo mau tidur, biar ga keliatan sama ibu. dan sekarang gua udah bisa lebih tegar. gua ga ngeliatin rapuhnya gua ke temen-temen. dan karena inilah gua lebih pendiam dan cuek sama orang yang ga deket sama gua.
mungkin kalo hati gua dan ibu bisa dibuka, kalian semua bakal ngeliat hati ibu dan gua warna biru keunguan saking lamanya ngebatin.

pernah gua mikir, seandainya bapak gua ga ngekhianatin ibu, ibu ga bakalan pisah sama dia. begitu juga ibu gua ga bakal sakit hati gini, dan anak-anak ibu bisa ngerasain kasih sayang seorang bapak. dan si the rebellious son itu mungkin ga bakal berani bersikap kasar ke ibu gua kalo di kehidupan kita ada seorang bapak yang kodratnya mengayomi dan mendidik kita.

and then, gua ga punya kakak dan uwa kayak kalian berdua. gua juga ga punya bapak. gua cuma punya ibu dan allah.

lindungilah kami dari orang-orang dzalim ya allah

ya allah berikanlah kami kemampuan untuk memaafkan orang-orang yang telah menyakiti kami. amin amin ya robbal alamin

No comments:

Post a Comment